Home / Artikel / Berita

Kamis, 16 Februari 2023 - 07:00 WIB

SATU ABAD NU

SATU ABAD NU

Ada tiga peristiwa besar dunia yang melatari kelahiran Nahdlatul Ulama (NU) . Pertama, ambruknya Kekhalifahan Islam Turki Utsmani sebagai kiblat politik umat Islam dunia selama 600 tahun. Kedua, kolonialisme-imperialisme yang menyapu besih negara-negara Islam. Dan ketiga, jatuhnya Haramain (Makkah-Madinah) sebagai pusat keilmuan dunia Islam ke tangan wahabi.

Ketiganya menandai runtuhnya tatanan dunia lama menuju tatanan dunia baru. Peristiwa sejarah ini segera direspon para pendiri (muassis/founding father) NU dengan mendirikan Jamiyyah Diniyyah Ijtimaiyyah Nahdlatul Ulama.

Jadi, sebagaimana yang sering disampaikan Kiai Yachya Cholil Staquf (Gus Yahya) ketua umum PBNU, visi NU adalah visi peradaban. Para masyayikh pendiri NU waskita terhadap tanda-tanda zaman: dunia telah berubah dan secepatnya membutuhkan respon.

Salah satunya ijtihad ulama-ulama NU memilih “negara bangsa” dibanding menghidupkan kembali Khilafah Islamiyyah yang sudah mati terkubur reruntuhan peradaban lama.

Di bawah kepemimpinan Gus Yahya, NU ingin melanjutkan kembali visi peradaban yang sudah dirintis oleh para muassis NU. Rangkaian Khalaqah Fikih Peradaban yang diadakan di banyak pesantren salah satunya bertujuan menyerap, menggali, dan mendiskusikan pikiran-pikiran para ulama merespon perubahan tatanan dunia baru, khususnya berkaitan dengan fikih siyasah (fikih politik).

Baca Juga :  Yuk Simak Kisah Mistis dari Makam Keramat Plangon: On The Ambyar.

Juga menjawab pertanyaan, bagaimana teks, khususnya khazanah peradaban kitab kuning yang dimiliki pesantren-pesantren, berhadapan dengan realitas kemanusiaan yang terus berubah?

Menyongsong tatanan dunia baru dibutuhkan kecakapan dalam membaca dan memahami realitas (fiqhul waqi’). Fiqhu al-waqi adalah fikih yang berangkat dan bertolak dari realitas.

Memahami realitas harus sebaik memahami teks (fiqhul wajib lil waqi’). Ini akan membalik kebiasaan komunitas pesantren yang menjadikan teks sebagai basis bagi realitas.

Dalam tradisi bahtsul masail di pesantren-pesantren, kitab kuning dijadikan sebagai reverensi utama menjawab realitas (waqiiyyah). Seolah-olah semua persoalan sudah ada jawabannya dalam kitab kuning. Kitab kuning semacam “primbon” yang bisa membaca masa depan.

Akibatnya, teks yang terbatas oleh ruang waktu harus tertatih-tatih mengejar realitas yang selalu bergerak cepat melampaui dan meninggalkan teks. Bagaimanapun, al-Ghazali dalam al-Munqiz min al-Dhalal sudah mengingatkan bahwa teks yang terbatas takkan dapat merengkuh realitas yang tak terbatas (anna al-nushus mutanahiyah la tastauibu al-waqai’ al-gharu al-mutanahiyah).

Baca Juga :  Quirkyalone? Apakah Kamu Termasuk!

Fiqhul Waqi bukan berarti melepas, menghindari, atau bahkan membuang teks. Teks tetap dibutuhkan sebagai wasilah menuju maqasid al-syariah.

Maqasid syariah adalah tujuan-tujuan universal syariat, sebagaimana dirumuskan oleh al-Ghazali ke dalam 5 hak dasar yang harus dilindungi dan dipenuhi setiap orang, yaitu hak hidup, hak berkeyakinan, hek berpikir, hak kepemilikan harta, hak berkeluarga.

Tentu saja kita harus memaknai secara baru kelima hak dasar itu (dharuriyat al-khams) sesuai kebutuhan, tantangan dan tuntutan norma dan tata nilai saat ini.

Jika dulu menganggap hukuman mati {qishos) sebagai implementasi dari maqasid al-syariah, yaitu hak hidup (hifzu al-nafs), maka hari ini dianggap bertentangan dan tidak sesuai dengan prinsip hak hidup.

Begitu juga dengan hukum riddah (murtad) yang dulu dianggap sebagai bagian hak berkeyakinan (hifzu al-din), saat ini sudah tidak relevan lagi dan harus dibalik (kebebasan berkeyakinan). Inilah contoh perubahan dalam memaknai teks seiring perubahan norma-norma pada realitas baru.

Baca Juga :  3 Kecerdasan Di Bulan Ramadhan? Apa Saja Itu? Yuk Di Simak!

Begitu juga perubahan dalam realitas politik internasional saat ini. Konstruksi Fikih Siyasah lama hanya memandang dunia secara bipolar: Dar al-Harb dan Dar al-Islam. Jika merujuk kitab kuning, status non muslim dalam “negara islam” dibagi dalam beberapa kategori: “kafir musta’man, kafir muahad, kafir dzimmy dan kafir harby”.

Keempat kategori itu, menurut para kiai dalam Munas NU di Banjar, sudah tidak relevan lagi dipakai dalam konteks negara bangsa seperti saat ini. NKRI didirikan oleh segenap elemen bangsa baik muslim maupun non muslim.

Karena itu, status warga negara dalam naungan NKRI semua setara dan diakui secara hukum.Terma “kafir” untuk menyebut warga negara non-muslim dalam konteks negara-bangsa (nation-state) sudah tidak up to date.

Tantangan Abad kedua NU tentu lebih banyak dan lebih kompleks lagi ketimbang berurusan dengan teks. Namun, harus diakui, peradaban NU adalah peradaban teks (kitab kuning).

NU kuat dan bisa bertahan hingga hari ini, salah satunya, karena bertumpu pada tradisi, yang ditopang oleh intelektualisme NU (kitab kuning). Wallahu a’lam bi sawab.

Author Profile

Jamaluddin Mohammad

Share :

Baca Juga

Berita

Carrageenan: Sustainability From Farm to Table
Tawakkal

Artikel

Tawakkal: Apasih Maksud dan Arti Sebenarnya?

Artikel

Memperingati Hari Pahlawan, Pahlawan Inspirasiku!
Pembullyan

Artikel

Dampak dan Bahaya Pembullyan ?
Suluk Ramadhan

Agama

Suluk Ramadhan

Berita

New Car Technology May Take The Wheel out of Human Hands
Hidup Berujung Mudik

Agama

Hidup Berujung Mudik
Merokok

Artikel

Merokok? Apa Saja Dampak Buruk nya?